Puisi-Puisi Dharmadi Sarat Simbol Budaya Jawa
MASIH MAMPU MENJAGA PRODUKTIVITAS

By TOHAR TOKASAPU 01 Jun 2021, 00:31:07 WIB SENI BUDAYA
Puisi-Puisi Dharmadi Sarat Simbol Budaya Jawa


Semarang (beritakita.net) - Membaca dan memahami karya sastra, termasuk puisi, pada dasarnya adalah kegiatan memberi makna suatu teks. Namun, membaca puisi-puisi Dharmadi yang tampaknya sederhana, kita akan menemukan kesulitan dalam memahami makna dari teks-teks tersebut. Oleh karena itu, untuk memahami makna pada setiap teks puisi Dharmadi, dibutuhkan sebuah analisis. 

Hal itu dikemukakan Ketua Umum Dewan Kesenian Jawa Tengah Gunoto Saparie ketika menjadi pembicara pada Bedah Buku Antologi Puisi Kata Suara Gema karya penyair Purwokerto, Dharmadi, Senin, 31 Mei 2021. Bedah buku secara virtual itu juga menghadirkan mantan Ketua Keluarga Penulis Kudus Mukti Sutarman Espe.

Baca Lainnya :

Gunoto mengatakan, analisis makna simbol dapat kita lakukan terhadap puisi-puisi Dharmadi. Analisis yang berawal dari simbol dan menuju ke pemikiran reflektif membutuhkan intuisi imajinatif, elaborasi konsep, dan sistematika. Sistem itu tidak bersifat tertutup, namun selalu mengedepankan kekayaan makna simbol yang sebenarnya telah ada di dalam simbol itu sendiri. 

Gunoto menunjukkan, sesungguhnya puisi-puisi Dharmadi memang sarat akan simbol-simbol budaya Jawa, sebagai latar belakang kulturalnya.  Makna daun pada puisi “Dalam Irama Selembar Daun” misalnya, merepresentasikan makna sebagai makhluk Tuhan bernama manusia yang dipermainkan nasib.

Penyair sebagai aku-lirik mengibaratkan kehidupannya seperti selembar daun itu. Sebelum daun itu rebah ke bumi, aku-lirik meski “bernyanyi” namun tetap ada kepasrahan. Barangkali makna angin dalam kalimat “angin semilir” adalah takdir dan nasib yang mempermainkan kehidupan manusia. 

Senada atau paralel dengan itu, demikian Gunoto, puisi-puisi Dharmadi yang berjudul 'Peta Nasib', 'Kereta', 'Kembali tentang Senja', 'Pigura', 'Jalan Lurus', 'Terbang Mengangkasa', 'Menakar Sepi', 'Mimpi', atau 'Malam Pekat' menampilkan simbol-simbol sebagai manusia yang fana, yatim piatu, dalam deraan nasib. Manusia itu sesungguhnya hanya wayang, sekadar menjalani, tergantung Ki Dalang.

TERGANTUNG KEMAMPUAN PEMBACA

Puisi adalah sebuah karya sastra yang baru mempunyai makna bila diberi makna oleh pembacanya. Pemaknaan sering juga disebut interpretasi.  Pemberian makna atau interpretasi sebuah karya sastra, dalam hal ini tergantung pada kemampuan pembacanya di bidang bahasa, selain itu dibutuhkan kemampuan tentang konvensi sastra dan budaya tertentu. 

"Pemaknaan sebuah puisi antara satu pembaca dengan pembaca yang lain berbeda-beda karena karya sastra termasuk puisi memiliki sifat multitafsir. Puisi-puisi Dharmadi, menurut saya, cenderung otobiografis,” ujarnya.

Gunoto berpendapat, puisi-puisi Dharmadi memang tidak memakai banyak ragam bahasa kiasan atau majas. Namun Dharmadi sebagai penyair tetap sadar bahwa puisi adalah salah satu karya sastra yang mengandalkan keindahan kata-kata untuk memunculkan kesan estetisnya.  Dalam memainkan kata-kata, yang menjadi ujung tombaknya adalah diksi atau pemilihan kata oleh penyairnya. 

Penyair, tambah Gunoto, harus benar-benar tepat memilih kata jika ingin mengekspresikan  dengan ekspresi yang dapat menjelmakan pengalaman jiwanya tersebut. Hal ini, harus diakui, memang cukup berhasil dilakukan oleh Dharmadi. 

"Puisi-puisi Dharmadi menunjukkan kemampuannya menyatukan antara bentuk dan isi. Dharmadi boleh dibilang telah menguasai peralatan puitiknya," tandasnya.

Dalam bedah buku yang dipandu Kahar DP itu Mukti Sutarman Espe memuji puisi-puisi panjang Dharmadi. Dalam puisi-puisi panjangnya, Mukti merasa mendapatkan sesuatu yang lebih katimbang puisi-puisi pendeknya.

“Puisi-puisi pendeknya terkesan belum selesai. Bagaikan judul-judul berita yang disampaikan secara running text dalam televisi,” katanya seraya menambahkan, panjang-pendek sebuah puisi tidak serta merta menunjukkan kualitas.

Mukti sangat terkesan dan kagum terhadap Dharmadi, karena pada usia 72 tahun masih mampu menjaga produktivitas dan kreativitasnya dalam berpuisi. Padahal, kalau Dharmadi mulai menulis puisi tahun 1970, ini berarti lebih dari separuh hidupnya untuk berpuisi. 

"Dharmadi selain menulis puisi karena dorongan jagad cilik di dalam dirinya, juga karena rangsangan dari jagad besar di luar dirinya. Hal ini bisa kita simak dari puisi-puisinya," tambahnya.

Kepala Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah Ganjar Harimansyah mengapresiasi dan bangga karena mendapat kesempatan untuk memfasilitasi bedah buku puisi karya Dharmadi. Kegiatan semacam ini juga akan dilakukan secara kontinyu. Para sastrawan Jawa Tengah dapat menggunakan kesempatan ini untuk dibedah dan didiskusikan buku-buku karyanya.

(GS/TTS)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment